Olahraga Korfball Yang Mempromosikan Kesetaraan Gender

Olahraga telah diterima secara global sebagai media dialog di situs slot habanero. Melalui olahraga, organisasi berbicara kepada anak-anak tentang masalah sosial dan kebutuhan akan perubahan. Salah satu masalah tersebut tentu saja – inklusi. Dan salah satu isu inklusi tersebut adalah – kesetaraan gender. Untuk memulai dialog tentang kesetaraan gender, sangat penting untuk menempatkan anak laki-laki dan perempuan di bidang yang sama dan melibatkan mereka dalam kegiatan tim. Ketika Anda mengidentifikasi olahraga sebagai aktivitas Anda, di situlah letak masalahnya – olahraga apa yang dapat Anda gunakan untuk mengatasi hal ini? Nah, seorang guru sekolah Belanda datang dengan sebuah jawaban, hanya sekitar 115 tahun yang lalu!

Apa itu Korfball?

Korfball, sebagai olahraga, seperti campuran bola tangan, bola jaring, dan bola basket. Dua tim yang terdiri dari 8, masing-masing tim memiliki 4 anggota pria dan 4 wanita, yang pada gilirannya dibagi menjadi 2 zona – menyerang dan bertahan. Sebelum Anda membiarkan imajinasi Anda menjadi liar – ini adalah olahraga kontak terbatas. Sebagai leveller tambahan, pria hanya bisa bertahan melawan pria dan wanita melawan wanita. Tapi sebagai sebuah tim, mereka bekerja sama. Dan mereka harus! Begitu seorang pemain menguasai bola, dia harus meletakkan satu kaki ke bawah – tidak menggiring bola, tidak berlari dan tidak berjalan.

Ini berarti rekan satu timnya harus bergerak secara taktis, dan terus menerus, untuk memberikan opsi passing. Sekarang Anda berpikir – bagaimana dengan anak-anak jangkung yang akan mendominasi pertunjukan? Tidak mudah – seseorang hanya dapat mencoba mencetak gol jika tidak ada pemain bertahan di antara orang itu dan keranjang (atau korf). Jadi Anda harus pintar, cepat dan licik, dan melarikan diri dari bek Anda bahkan sebelum Anda dapat mencoba untuk mencetak gol. Itu menjadi lebih baik – setelah setiap 2 gol dicetak, penyerang menjadi pembela dan sebaliknya. Cukup jenius!

Waktunya di sini untuk olahraga campuran gender!

Waktunya di sini untuk olahraga campuran gender!

Pikirkan tentang hal ini – olahraga dengan campuran gender yang sempurna memiliki kontak terbatas, membutuhkan kerja tim yang sempurna, gerakan yang konstan, dan memaksa setiap pemain untuk sama-sama mahir dalam menyerang dan bertahan. Saat kegiatan berjalan, itu mencentang banyak kotak. Itu juga tidak membutuhkan infrastruktur besar. Sebuah permukaan bermain yang aman, sebuah korf di setiap ujung dan demarkasi zona adalah semua yang dibutuhkan. Jika Anda kesulitan mendapatkan korf, gunakan apa pun yang memungkinkan bola melewatinya! Bermain di dalam ruangan dalam cuaca buruk, sesuaikan ukuran lapangan dan tim dengan ruang yang tersedia, wujudkan. Faktanya, sudah ada versi permainan dengan lebih sedikit pemain (4 pemain, 1 korf) dan permukaan yang berbeda (pantai, es, air) yang digunakan untuk pengembangan olahraga di banyak negara. Hanya satu aturan yang tidak bisa dilanggar – tim harus benar-benar campuran gender.

Pengakuan global untuk Korfball

Tidak dapat dipahami bagaimana olahraga ini tidak lebih populer secara global, meskipun diciptakan sekitar waktu yang sama dengan bola basket. Saat ini, 70 negara memainkan olahraga ini dan lebih dari 100.000 pemain memainkan olahraga tersebut di Belanda sendiri! Belanda juga telah memenangkan 9 dari 10 Kejuaraan Dunia dan 9 dari 9 acara Pertandingan Dunia di Korfball. Jadi ya, mereka juga cukup bagus dalam hal itu. Kebetulan, Korfball bahkan merupakan olahraga demonstrasi di Olimpiade 1920 dan 1928. Untungnya meskipun, waktu berubah. Olahraga ini mencengkeram sebagian besar Eropa dan membuat kehadirannya terasa di Asia juga, dengan China Taipei berada di peringkat ke-2 di dunia di belakang Belanda dan Hong Kong yang masuk dalam 10 besar.

Masyarakat pada umumnya dan organisasi yang bekerja untuk membuatnya lebih inklusif memiliki bahan untuk dipikirkan sekarang. Ya, kita membutuhkan konferensi dan lokakarya dengan pembicara terkemuka yang berbicara tentang kesetaraan gender, tetapi apa yang benar-benar dapat menyampaikan pesan adalah sesi Korfball yang berjuang keras di mana kedua gender saling cocok di setiap langkah. Belajar dengan hidup kata mereka; lagi pula, siapa lagi yang mengajarimu lebih banyak tentang kehidupan selain kehidupan itu sendiri!?