Ini adalah pemandangan sekolah yang khas – tim anak-anak berbaju oto merah, hijau dan kuning bermain olahraga kompetitif.

Tapi ada satu perbedaan mencolok – olahraga yang mereka mainkan di Instituto Geremario Dantas di Rio de Janeiro adalah olahraga di mana tim terdiri dari anak laki-laki dan perempuan.

Korfball, yang ditemukan pada awal abad ke-20, digambarkan sebagai satu-satunya permainan bola jenis kelamin campuran.

Aturan mainnya berarti anak-anak di gedung olahraga sekolah di Brasil ini didorong untuk bermain bersama.

“Saya sangat menyukainya karena Anda bisa bermain dengan anak laki-laki dan perempuan,” kata Giovanni yang berusia 11 tahun. “Ini adalah olahraga yang memungkinkan semua orang bermain – anak laki-laki, perempuan, dan orang dengan kemampuan berbeda.

“Kami semua berbeda dan kami bagus dalam hal yang berbeda, tetapi dalam permainan ini kami semua bisa bermain.”

Dari kesenjangan gaji gender yang sangat besar di banyak disiplin ilmu, hingga penonton wanita yang lebih sedikit yang menonton acara olahraga di televisi, hingga anak perempuan yang putus sekolah dari pendidikan jasmani – ada banyak masalah dalam hal mengajak wanita berolahraga.

Tapi kami menantang sekelompok wanita untuk menemukan cara menangani masalah ini. Apakah korfball salah satu jawabannya?

“Korfball mematahkan stereotip bahwa anak laki-laki dan perempuan tidak bisa bermain bersama, dan bahwa perempuan adalah jenis kelamin yang lebih lemah,” kata Sheila Duarte, guru di Instituto Geremario Dantas.

“Itu menunjukkan bahwa anak perempuan juga bisa bermain permainan bola dan olahraga yang intens.”

John, 12, mengatakan dia “menyukai” korfball. Mengapa? “Ini adalah permainan yang memiliki banyak gerakan dan Anda bisa bermain dengan perempuan,” katanya.

Permainan ini bisa dimainkan di dalam ruangan atau di luar ruangan di lapangan dan tujuannya adalah untuk melempar bola melewati gawang, atau “korf”, keranjang plastik di atas tiang 3,5m di atas tanah.

Belanda adalah tim dominan di pentas dunia, tetapi permainan ini semakin populer di seluruh dunia.

Lihat juga daftar peringkat korfball dunia melalui tautan berikut https://www.maboswinvip.com/.

Korfball - Cara bermain

Korfball – Cara bermain

  • Setiap tim terdiri dari empat pemain pria dan empat wanita. Lapangan permainan dibagi menjadi dua zona yang sama dan dua pemain dari setiap jenis kelamin ditempatkan di setiap zona
  • Mereka tidak dapat pindah ke zona lain selama pertandingan tetapi setiap kali dua gol dicetak, para pemain bertukar zona dan oleh karena itu peran (“penyerang” menjadi “bek” dan sebaliknya)
  • Olahraga ini memiliki kemiripan dengan netball dan basket. Pemain mencetak gol dengan melempar bola melewati gawang (“korf”) tim lawan
  • Jika Anda menguasai bola, Anda hanya bisa menggerakkan satu kaki dan bisa melakukan pivot di kaki lainnya. Anda tidak boleh menggiring bola atau berlari dengan bola, dan dilarang melakukan kontak fisik yang disengaja
  • Gol hanya bisa dicetak jika seorang pemain menjauh dari seorang bek
  • Tim mana pun yang mencetak gol terbanyak menang

Korf mini adalah korfball versi kecil, cocok untuk anak kecil, sering dimainkan di pantai, sedangkan korflite dirancang untuk pemain yang mengajak teman-teman yang belum pernah bermain sebelumnya.

Ada juga versi permainan yang dapat diakses oleh para penyandang cacat.

Namun meski aturan korfball membuatnya sempurna untuk mengintegrasikan anak laki-laki dan perempuan, dalam hal popularitas di sekolah, apalagi sebagai olahraga tontonan, ia masih dikerdilkan oleh olahraga tradisional seperti sepak bola, tenis, kriket, dan bola basket.

Ini adalah olahraga yang menarik banyak penonton, kesepakatan sponsor besar-besaran, dan selebriti di seluruh dunia.

Temukan juga Perbedaan Korfball Dan Basket pada artikel kami sebelumnya, lihat langsung di halaman utama situs kami.